SD Unggulan Al-Ya’lu

Mahasiswa Universitas Alma Ata Yogyakarta beserta dosen pembimbing berfoto bersama Kepala SD Unggulan Al-Ya’lu

Bertambah tamu, maka bertambah juga keluarga baru. Barangkali itulah kalimat tepat yang dialami Al-Ya’lu. SD Unggulan Al-Ya’lu mendapatkan kehormatan menjadi tujuan wisata pendidikan 36  mahasiswa serta 2 dosen PGMI Universitas Alma Ata (UAA) Yogyakarta pada hari Kamis, 16 November 2017.

Ketua Program Studi Pendidikan Guru MI UAA, Laelatul Badriah, M.Pd. saat memberi sambutan

Dalam sambutannya, Laelatul Badriah, M.Pd selaku Kaprodi PGMI menyampaikan ucapan terima kasih atas sambutan yang sangat meriah. Ia menambahkan, tujuan kunjungan ini adalah untuk mengajak mahasiswanya melihat kondisi pendidikan yang ada di luar Yogyakarta, dan belajar dari guru-guru yang di Al-Ya’lu, bagaimana cara mengajar yang baik. Menurutnya, pilihan berkunjung di Al-Ya’lu dilatarbelakangi rasa penasaran atas keberhasilan sekolah ini dalam menyiapkan Ujian Nasional sehingga selalu mendapatkan predikat peringkat pertama rata-rata nilai UN Se-Kota Malang. “Semoga mahasiswa kami dapat belajar banyak disini”, ungkapnya.

Kaprodi didampingi dosen pembimbing dan mahasiswa PGMI UAA Yogyakarta di auditorium Al-Ya’lu sedang menyimak tayangan profil dan prestasi SD Unggulan AL-Ya’lu

Sementara itu dalam sambutannya, pengurus Yayasan Manunggal Bangsa menyampaikan rasa terima kasih atas kehormatan civitas akademika Universitas Alma Ata Yogyakarta yang telah berkunjung ke Al-Ya’lu. Lebih lanjut ia menyampaikan rasa bahagia karena kunjungan Universitas Alma Ata ini berarti bertambah lagi keluarga besar Al-Ya’lu, sehingga kunjungan ini adalah kunjungan dari sahabat. “Kami selalu terbuka apabila ke depannya mahasiswa Universitas Alma Ata berkunjung lagi ke Al-Ya’lu setiap tahunnya”, ungkapnya.

Kunjungan ini disambut dengan penampilan Nasyid dan Parade Angklung oleh siswa-siswi SD Unggulan Al-Ya’lu. dilanjutkan dengan pemaparan profil sekolah, dan observasi ke kelas-kelas.

Bagi para mahasiswa Alma Ata, kunjungan tersebut sungguh berkesan, dan merasa kerasan berada di Al-Ya’lu. “Rasanya mau disini terus, tidak mau pulang”, ungkap salah satu mahasiswa. Hal senada juga disampaikan salah satu dosen pendamping. Ia juga merasa betah dan ingin kembali berkunjung lagi ke Al-Ya’lu. “Insya Alloh, saya akan ajak lagi mahasiswa kesini”, ungkapnya.

Mahasiswa Program Doktor Universitas Negeri Yogyakarta (UNY) bersama Kepala Sekolah dan wakilnya di Auditorium Sekolah Unggulan AL-YA'LU Malang

Mahasiswa Program Doktor Universitas Negeri Yogyakarta (UNY) bersama Kepala Sekolah dan wakilnya di Auditorium Sekolah Unggulan AL-YA’LU Malang

…..Rabu pagi (3/8/2016) Sekolah Unggulan AL-YA’LU menerima kunjungan mahasiswa Program Doktor Universitas Negeri Yogyakarta (UNY). Kunjungan tersebut diikuti oleh 10 mahasiswa dan dosen pembimbing. Mereka terdiri dari mahasiswa Pascasarjana S3 IPS dan Olahraga. Rangkaian lawatan ini dikemas dengan nama Malang Study Lab.

Mahasiswa Program S3 bersama para peserta didik SD Unggulan AL-YA'LU

Mahasiswa Program S3 bersama para peserta didik SD Unggulan AL-YA’LU

…..Menurut kandidat doktor UNY ini, mereka memilih berkunjung ke AL-YA’LU atas pertimbangan catatan prestasi Sekolah Unggulan AL-YA’LU hingga saat ini. Kegiatan ini merupakan salah satu rangkaian tugas studi di Program Doktor UNY. Selama di AL-YA’LU, para mahasiswa melakukan de-tour ke SD dan SMP. Beberapa hal yang terkait dengan kegiatan akademik, non akademik dan manajemen sekolah tak luput jadi bahan diskusi antara mahasiswa, dosen dan pengelola Sekolah Unggulan AL-YA’LU.

Raih Absolute Winner, Gold Medal dan The Best Science Exhibition

Bara Maqiyya Madani menerima penyerahan hadiah sebagai absolut winner didampingi oleh Bapak Mantan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Prof. Ing. Wardiman Djojonegoro (paling kanan)

Siswa kelas 2 SD Unggulan AL-YA’LU Bara Maqiyya Madani menerima penyerahan hadiah sebagai absolute winner didampingi oleh Bapak Mantan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Prof. Ing. Wardiman Djojonegoro (paling kanan)

Siswa SD Unggulan AL-YA'LU Dies Haditsa Putra Nursadih menerima pengalungan medali emas Olimpiade Sains Kuark level III dari Mendikbud Prof. Anies Rasyid Baswedan, Ph.D.

Siswa kelas 6 SD Unggulan AL-YA’LU Dies Haditsa Putra Nursadih menerima pengalungan medali emas Olimpiade Sains Kuark level III dari Mendikbud Prof. Anies Rasyid Baswedan, Ph.D.

…..Merajut hari, merenda prestasi. Superioritas siswa SD Unggulan AL-YA’LU kembali dibuktikan dalam gelanggang akademik Olimpiade Sains Kuark (OSK) tingkat Nasional. Tidak tanggung-tanggung, dua medali emas diraih siswa sekolah ini. Medali emas pertama diraih oleh ananda Bara Maqiyya Madani (level I, kelas 2) sekaligus sebagai satu-satunya absolute winner. Medali emas kedua oleh anada Dies Haditsa Putra Nursadih (level III, kelas 6), sekaligus meraih The Best Science Exhibition.

…..Penghargaan tersebut diberikan setelah anak-anak jago sains ini menjuarai kompetisi bertingkat mulai dari penyisihan tingkat lokal, regional hingga babak final tingkat nasional. Kompetisi ini total diikuti oleh 92.877 peserta dari semua provinsi di Indonesia. Pada babak final yang diselenggarakan tanggal 18-19 Juni 2016 di Universitas Pembangunan Jaya, Tangerang, duta AL-YA’LU memborong juara  nasional. Medali emas dikalungkan oleh Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Bapak Prof. Anies Rasyid Baswedan, Ph.D.  dan mantan menteri pendidikan Prof. Ing. Wardiman Djojonegoro.

…..Atas prestasi yang diraih jawara sains ini, mereka mendapatkan beberapa hadiah fantastis. Bara Maqiyya Madani yang meraih absolute winner diberi kesempatan untuk tour ke Korea, dana pendidikan Rp 10 juta, handphone, dan beberapa paket hadiah. Dies Haditsa mendapatkan komputer tablet, dana pendidikan Rp 4 juta, handphone, permainan edukatif dan beberapa paket hadiah menarik.

…..Bagi Sekolah Unggulan AL-YA’LU prestasi ini bukan yang pertama. Setiap tahun siswa-siswi AL-YA’LU lolos menjadi finalis OSK tingkat nasional. AL-YA’LU pernah meraih medali emas, perak dan beberapa honourable mention olimpiade sains yang diselenggarakan oleh PT. Kuark Internasional. Mereka berhasil meraih juara di babak final di Jabodetabek setelah meraih nilai tertinggi dalam tes tulis dan eksperimen. Siapa ingin meraih prestasi seperti mereka?

Mendikbud Prof. Anies Baswedan, Ph.D. bersama para siswa dan guru Sekolah Unggulan Al-Ya'lu

Mendikbud Anies Baswedan, Ph.D. didampingi Anggota Komisi X DPR RI Ibu Hj. Lathifah Shohib bersama para siswa dan guru Sekolah Unggulan Al-Ya’lu

…..Senin 23/5/2016 pagi kampus Sekolah Unggulan AL-YA’LU menyambut tamu kehormatan. Bapak Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Anies Rasyid Baswedan, Ph.D pagi itu berkenan menyapa siswa dan guru di kampus Sekolah Unggulan Al-Ya’lu. Rekaman video bisa disaksikan di link ini atau di bilah kanan halaman web ini.

Bapak Mendikbud menyapa anak-anak Pramuka Juara EJSC 2015 yang pernah berkemah di Amerika, saat di halaman Sekolah Unggulan Al-Ya'lu

Bapak Mendikbud menyapa anak-anak Pramuka Juara EJSC 2015 yang pernah berkemah di Amerika, saat di halaman Sekolah Unggulan Al-Ya’lu

Beliau hadir di kampus Al-Ya’lu bersama wakil ketua Komisi X DPR RI Ir. H. Ridwan Hisjam dan Ibu Lathifah Shohib beserta staf Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.

….Pagi itu di depan gerbang sekolah berjajar rapi anak-anak TK, SD dan SMP Unggulan Al-Ya’lu dengan bendera merah putih dilambaikan antusias menyambut kehadiran Bapak Menteri.

Mendikbud bersama siswa-siswi TK dan SD Unggulan AL-YA'LU

Mendikbud bersama Kepala TK, guru, siswa-siswi TK dan SD Unggulan AL-YA’LU

Di halaman sekolah tampak telah bersiap siswa-siswi berprestasi. Beberapa spanduk dan baliho turut menyambut hadirnya Bapak Menteri. Meskipun berhimpit dengan jadwal yang padat, Bapak Menteri Anies Baswedan menyempatkan diri  menyapa para siswa di halaman sekolah.

Mendikbud Prof. Anies Rasyid Baswedan, Ph.D. bersama Wakil Ketua Komisi X DPR RI Ir. H. Ridwan Hisjam, Ketua Perkumpulan Pengelola Pendidikan Manunggal Bangsa Drs. Sukirman, MT, Kepala SD Unggulan Al-Ya'lu, guru dan siswa SMP Unggulan Al-Ya'lu di gerbang sekolah

Mendikbud Anies Rasyid Baswedan, Ph.D. bersama Wakil Ketua Komisi X DPR RI Ir. H. Ridwan Hisjam, Ketua Perkumpulan Pengelola Pendidikan Manunggal Bangsa Drs. Sukirman, MT, Kepala SMP Unggulan Al-Ya’lu, guru dan siswa SMP Unggulan Al-Ya’lu di gerbang sekolah

….Bapak Menteri menyapa anak-anak berprestasi di kampus Al-Ya’lu. Ananda Pravieta yang menyumbangkan medali IMSO internasional di Bangkok berkesempatan berbincang dengan Bapak Menteri. Bahkan Continue reading

Rayhan Andrasakti, siswa SD Unggulan Al-Ya'lu di arena OSN tingkat provinsi tahun 2016

Rayhan Andrasakti, siswa SD Unggulan Al-Ya’lu di arena OSN tingkat provinsi tahun 2016

…..Setelah mengikuti seleksi berjenjang dari ratusan peserta pilihan, SD Unggulan AL-YA’LU berhasil menjadi kampiun di Olimpiade Sains Nasional (OSN) SD/MI Kota Malang. Sekolah ini berhasil menempatkan siswanya, Rayhan Andrasakti, menjadi juara 1 OSN bidang studi matematika SD/MI tahun 2016. Berkat keberhasilan menyabet peringkat 1 OSN matematika Kota Malang, siswa sekolah ini mewakili Kota Malang di OSN tingkat Provinsi Jawa Timur.

…. Seleksi OSN di tingkat provinsi Jawa Timur dilaksanakan tanggal 5-7 April 2016 di Hotel Victory Kota Batu. Menghadapi olimpiade matematika di tingkat provinsi ini Rayhan telah mempersiapkan diri dengan matang. Apabila lolos menjadi juara tingkat provinsi, ia akan menjadi duta OSN Jatim di Palembang pada pertengahan Mei 2016. Selamat, semoga berjaya.

Karya lukis anak-anak Al-Yalu

Sebagain karya lukis anak-anak Al-Ya’lu

Sebagai lembaga pendidikan yang peduli terhadap talenta peserta didiknya, Sekolah Unggulan AL-YA’LU senantiasa memberi ruang yang luas dan kesempatan putra-putrinya untuk mengembangkan diri dan berekspresi. Salah satu bidang pengembangan yang mendapatkan kesempatan ini adalah seni lukis. Apa Buktinya?

Instalasi karya lukis di area pameran di Eropa (arsip tahun lalu)

Instalasi karya lukis di area pameran di Eropa (arsip tahun lalu)

…..Pada awal bulan Maret ini karya lukis anak-anak dari Sekolah Unggulan Al-Ya’lu dikirimkan ke Eropa untuk mengikuti pameran karya seni anak, sekaligus memperingati 70 tahun UNESCO. Dari Al-Ya’lu ada 23 karya lukis dari jenjang TK, SD dan SMP yang sudah diterima oleh Continue reading

STUDI BANDING. Peserta kunjungan studi banding dari KKG PAI Kabupaten Enrekang, Sulawesi Selatan berfoto bersama Kepala SD Unggulan AL-YALU

STUDI BANDING. Peserta kunjungan studi banding dari KKG PAI Kabupaten Enrekang, Sulawesi Selatan berfoto bersama Kepala SD Unggulan AL-YA`LU

…..SD Unggulan AL-YA’LU baru saja menerima kunjungan tamu dari Kelompok Kerja Guru Pendidikan Agama Islam (KKG PAI) Kabupaten Enrekang, Sulawesi Selatan. Kunjungan pada hari Jum’at, 11 Maret 2016 merupakan kunjungan studi banding. Dengan ramah dalam suasana penuh keakraban, rombongan yang terdiri dari 51 guru-guru PAI se-Kabupaten Enrekang beserta pengawas PAI dan Kasi Pendidikan Agama Islam dari kantor Kementerian Agama Kabupaten Enrekang, Sulsel itu disambut di AL-YA’LU Digital School Theatre.

…..Sebagaimana dinyatakan oleh Continue reading

MEMBANGGAKAN: Tim pemenang mendapatkan hadiah yang langsung diserahkan oleh Gubernur Jatim Soekarwo, Ketua Kwarda Gerakan Pramuka Jatim Saifullah Yusuf, dan Direktur PT DBL Indonesia Azrul Ananda.

MEMBANGGAKAN: Tim pemenang mendapatkan hadiah yang langsung diserahkan oleh Gubernur Jatim Soekarwo, Ketua Kwarda Gerakan Pramuka Jatim Saifullah Yusuf, dan Direktur PT DBL Indonesia Azrul Ananda.

Prestasi membanggakan diukir SD Al Ya’lu, Kota Malang. Di ajang final East Java Scouts Challenge 2K15 yang berlangsung di Bumi Perkemahan Yonkav 8/Tank, Beji, Kabupaten Pasuruan, Jumat (14/8) malam, tim putra SD Al Ya’lu meraih juara pertama. Tim ini pun berhak meraih tiket belajar Pramuka di Amerika Serikat pada Oktober 2015.

BERGENGSI. Riuhnya suasana di babak grand final East Java Scout Challenge 2K15

BERGENGSI. Riuhnya suasana di babak grand final East Java Scout Challenge 2K15

Selamat datang kakak, selamat datang kakak, selamat datang kami ucapkan. Terimalah salam dari kami yang ingin maju bersama-sama…” Lagu sambutan khas Pramuka tersebut dengan gegap gempita dinyanyikan sekitar seratus siswa-siswi SD Al Ya’lu, Arjosari. Dengan semangat, mereka menyambut Regu Putra Pramuka Gudep Unggulan Al Ya’lu yang pada Jumat (14/8) malam lalu berhasil menjadi juara pertama EJSC 2K15.

MERIAH. Kedatangan Pramuka AL-YA'LU disambut meriah oleh siswa, guru dan wali siswa.

MERIAH. Kedatangan Pramuka AL-YA’LU disambut meriah oleh siswa, guru dan wali siswa.

Bak pahlawan, kesepuluh siswa kelas V dan VI itu diberi kalung rangkaian bunga oleh adik-adik kelasnya. Guru-guru pe Continue reading

Dinasihati Mantan Presiden BJ Habibie, Bertemu Menkominfo

Lima siswa SD Kota Malang mengukir prestasi di kancah nasional. Mereka mampu menyingkirkan 5 ribu SD se-Indonesia yang menjadi pesaingnya. Kelimanya menjadi yang terbaik di Olimpiade Online Nasional (OON).

MAHMUDAN. JawaPos Radar Malang
SANG JUARA: Lima siswa SD Al Ya’lu meraih prestasi nasional mengalahkan 5 ribu sekolah se-Indonesia.

SANG JUARA: Lima siswa SD Al Ya’lu meraih prestasi nasional mengalahkan 5 ribu sekolah se-Indonesia.

TAK ubahnya bocah lain seusianya yang gandrung bermain, lima juara OON yang sudah mengharumkan nama Kota Malang di kancah nasional itu terlihat tak serius saat berpose bersama Piala Hasri Ainun Habibi, Kamis (2/1) lalu. Ada yang menyandarkan kepalanya di atas meja, ada pula yang sengaja memelototi piala di depannya secara berlebihan, sehingga kesannya seperti matanya juling. Sesekali, gurunya menegur ulah bocah-bocah tersebut.

Sang Juara Olimpiade Online menerima trofi dari Prof. Ing. Ilham Habibie, Ph.D.

Sang Juara Olimpiade Online menerima trofi dari Prof. Ing. Ilham Habibie, Ph.D.

Pagi itu, wartawan koran ini datang secara khusus untuk bertemu dengan lima siswa yang berhasil memboyong piala OON. Mereka adalah Ainan Balad, Toriq Makkiah Abadi, Kafaby Syairozi, Soofia Lahmunia, dan Almira Nurjannah Puspakenya. Semuanya siswa kelas VI SD Al Ya’lu dan langganan juara.

Syairozi misalnya, pada 2014 lalu menyabet juara Olimpiade Sains Nasional (OSN) dan the best di sekolahnya. Toriq juara dua OSN, Ainan selalu masuk lima besar dan piawai memainkan beberapa alat musik, Soofia kerap kali menyabet juara kompetisi di kancah internasional. Sedangkan Almira, baru kali ini mengikuti kompetisi, namun di sekolahnya selalu menduduki rangking pertama sejak kelas 1-6 di SD Al Ya’lu.

Berkat kemampuan para bocah langganan juara itu, tak heran tim SD Al Ya’lu berhasil menyingkirkan 5.000 sekolah lain se-Indonesia yang menjadi pesaingnya di ajang OON, 17 Desember 2014 lalu. ”Tidak ada persiapan khusus. Ya belajar seperti biasa saja,” ujar Thoriq sambil Continue reading

…..Hobinya adalah bereksperimen di bidang IPA. Tak hanya di sekolah, di rumah siswa kelas VI SD Unggulan Al-Ya’lu ini pun sering kali mengotak-atik segala sesuatu yang ada di sekelilingnya. Siapa sangka dari hobi unik inilah Adi Ismail Nagara berhasil meraih perak dalam Olimpiade Sains Kuarks (OSK) Nasional tahun 2012 yang belum lama ini diikutinya.
…..Ain berhasil menyisihkan peserta lain yang berasal dari berbagai daerah di Indonesia. Dalam final yang digelar di Jakarta tersebut Adi berhasil melahap 40 soal pilihan ganda dengan mudah serta dua soal eksperimen. Dua soal eksperimen ini berkaitan dengan listrik dan gaya apung. Di bidang listrik ia harus mampu menyelesaikan soal rangkaian listrik secara seri dan pararel sedangkan di soal gaya apung ia ditantang melayangkan lilin di dalam air.
…..“Saya sangat senang bereksperimen karena itulah tidak terlalu kesulitan saat mengerjakan soal eksperimen. Namun terdapat sedikit kendala di eksperimen kedua karena memang sebelumnya saya belum pernah mempraktikannya,” ungkap kelahiran Sulawesi, 28 Mei 2000 ini. Meski menjadi yang kedua Adi mengaku cukup puas dengan prestasi ini karena benar-benar digelar secara fair.
…..Diakui Ain, kecintaannya terhadap IPA terutama bereksperimen sudah ia rasakan sejak kelas III. Baginya bereksperimen sangat menyenangkan karena bisa mengeksplorasi segala hal yang ada di sekeliling serta pengetahuannya sehingga bisa lebih dekat dengan alam. Sebagai ilmuwan cilik, eksperimen yang paling senang ia lakukan adalah mempelajari tanaman serta meneliti kandungan makanan. Namun pernah juga ia bereksperimen sendiri menciptakan miniatur kapal.
…..“Saya akan terus melakukan berbagai eksperimen agar bisa meraih juara absolute di Olimpiade Saink Kuark (OSK) tahun depan,” imbuh putra pasangan Ibrahim dan Aminah ini. Ternyata walau jago di bidang IPA, Adi juga memiliki prestasi lain diantaranya Juara I Lomba Festival Anak Saleh bidang Pidato Bahasa Indonesia dan Juara I pidato saat Hari Anak Nasional (HAN).  Bahkan, uniknya Adi mempunyai bakat di bidang tarik suara dan teaterikal.  Sejak usia TK, Adi  menjuarai  Lomba Menyanyi Tunggal dan menjuarai Lomba Baca Puisi di tingkat Kota Malang.  Ditanya lebih rinci tentang jenis lagu yang ia sukai, Adi dengan senyum menjawab ‘ “Lagu seriosa yang paling saya sukai.”
…..Sementara itu, Kepala SD Unggulan Al-Ya’lu, Dr. Tutik Arindah, M.Si mengatakan selama ini semaksimal mungkin potensi siswa memang dikembangkan sesuai dengan bakat dan minat masing-masing. “Kita bisa lihat bersama  AL-Ya’LU tidak pernah absen menyumbangkan medali untuk Kota Malang, yang dipersembahkan oleh siswa yang silih berganti.  Siswa-siswi SD Unggulan  AL-YA’LU secara merata  memiliki prestasi yang mengagumkan, baik di bidang Akademik, Seni dan Olahraga,” ucapnya. (nia-KoranPendidikan)
Gadis yang akrab disapa Nabila ini mengawali debutnya menjadi juara dalam ajang siswa teladan tingkat Kota pada 27 Maret 2012 lalu. Karena prestasinya tersebut, Nabila berhak menjadi wakil Kota Malang berkompetisi dengan siswa teladan lainnya se-Jawa Timur pada 27-28 Juni 2012 lalu. Pada ajang yang lebih besar ini Nabila berhasil meraih juara kedua pada tingkat Provinsi Jawa Timur.

…..SD Unggulan Al Ya’lu kembali menorehkan prestasi membanggakan.  Setelah menduduki peringkat pertama rata-rata UN tertinggi di Kota Malang tahun ini  dengan nilai 28,23 SD Unggulan Al Ya’lu kembali mempersembahkan prestasi untuk Kota Malang. Kali ini prestasi ditorehkan salah seorang siswanya Syahidah Charisa Nabila.
        Beragam persiapan Nabila lakukan untuk mencetak prestasi gemilang. Nabila dikenal sebagai siswa yang bersemangat saat pembinaan. Nabila juga mandiri meningkatkan kompetensinya. Bahkan Nabila dikenal sangat tekun ketika belajar dan sering lupa waktu.
”Alhamdulillah, tanpa mengurangi rasa syukur kepada Allah, sebenarnya saya kurang puas meraih juara II. Saya akan berusaha meraih yang lebih tinggi lagi, ” ujar Nabila bersemangat.
Kompetisi siswa Teladan tingkat Jawa Timur di Royal Orchid Batu beberapa waktu lalu berlangsung sangat ketat. Bagaimana tidak, ajang yang diikuti oleh 38 siswa teladan dari seluruh kabupaten / kota se-Jawa Timur, semuanya ingin menjadi pemenang.  Bagi Nabila sendiri, ajang tersebut merupakan kesempatan untuk menampilkan kemampuannya. Ia memiliki kelebihan dalamberbagai bidang. Selain akademik yang tidak diragukan, ia mempunyai talenta dalam bidang menggambar, komputer, menulis cerita, menulis puisi, tae-kwon-do, menyanyi, dan memainkan alat musik. Sayang pada kesempatan itu Nabila tidak bisa menampilkan semua kemampuannya karena keterbatasan juri dan waktu.
            Pada gelaran yang berlangsung ketat itu, Nabila sangat optimis untuk meraih yang terbaik. “Banyak bidang yang diujikan, semua pelajaran diujikan, ada tes tulis untuk tujuh mata pelajaran, tes mengarang, juga tes keterampilan,“ ujar Nabila. Ia menambahkan, tantangan demi tantangan ia lalui dengan lancar, walau harus selalu berpacu dengan waktu.
         “Tantangan dalam ajang kemarin, saya mendapat nomor undian 1. Jadi saya harus bergerak cepat pada setiap sesi. Di saat peserta yang lain masih terlihat jalan santai, saya harus jalan setengah berlari. Saya selalu berbisik, saya harus berhasil,” tambahnya saat mengisahkan suka dukanya.
Putri kelahiran Malang, 9 Nopember 2000 ini dikenal sebagai siswa berprestasi, tak hanya bidang akademik tetapi juga non-akademik. Seabreg prestasi yang diukirnya menjadi salah satu keunikan anak keempat dari enam bersaudara ini.
        Predikat juara kelas selalu ia sabet sejak kelas 1. Di ajang lomba mapel Smart Accurate Contest (SAC) tingkat sekolah-pun, gelar Juara selalu ia sandang. Ia juga menjuarai berbagai lomba sains dan mapel baik di tingkat Kecamatan ataupun Kota. Sejak di Taman Kanak-Kanak, ia sering menjadi delegasi Kota Malang di tingkat provinsi.
         Tak hanya itu, sederet prestasi non-akademikpun dia peroleh. Di even tahunan lomba Bina Kreatifitas Siswa yang diselenggarakan oleh Diknas, Nabila sering menjadi duta sekolah untuk lomba menyanyi dan mencipta lagu. Di bidang fisik motorik, dia memilih Tae Kwon Do sebagai media pengembangan diri. Pada kompetisi taekwondo, ia juga berhasil menjadi juara 1 Try Out Tae Kwon Do se Kota Malang Kategori Pra Junior Putri Under 46 yang diselenggarakan di Universitas Brawijaya.
        Selain kemampuan dalam bidang akademik dan non-akademik, Nabila juga memiliki potensi dalam bidang teknologi. Ia menguasai program aplikasi Microsoft Word, Power Point, Excel, Corel Draw, Paint, Photoshop, Flash, dan internet. Bahkan Nabila juga sukses menulis cerita menggambar ilustrasi yang ia kombinasikan menggunakan software computer. Diakuinya bahwa semua program aplikasi komputer itu ia dapatkan di SD Unggulan Al Ya’lu sejak kelas satu.
      Ditanya soal cita-cita, sambil tersenyum Nabila menuturkan, “Saya ingin jadi kepala negara, agar menjadi orang yang berguna,” Sedangkan sosok yang sangat berperan dalam kejuaraan tersebut Nabila menjelaskan, “Semua kemampuan yang saya miliki ini tidak lepas dari kasih sayang dan dukungan kedua orang tua saya, serta bimbingan bapak-ibu guru Al-Ya’lu”.
      ”Potensi Nabila sangat luar biasa. Semakin banyak tantangan yang diberikan kepadanya, semakin melejit pula kemampuannya. Ketika belajar ia susah dihentikan, biasanya orang tua dan guru yang mengingatkan. Dia selalu haus akan prestasi”, ujar Dr. Tutik Arindah, M.Si Kepala SD Unggulan Al-Ya’lu.
August 2019
M T W T F S S
« May    
 1234
567891011
12131415161718
19202122232425
262728293031  
ALYALU Get Gold ICAS Medals 2018